Menahan Amarah dan Penuh Kasih Sayang

MediaMuslim.Info  - Kelemahlembutan adalah akhlak mulia. Ia berada diantara dua akhlak yang rendah dan jelek, yaitu kemarahan dan kebodohan. Bila seorang hamba menghadapi masalah hidupnya dega kemarahan dan emosional, akan tertutuplah akal dan pikirannya yang akhirnya menimbulkan perkara-perkara yang tidak diridhoi Allah ta’ala dan rasul-Nya. Dan jika hamba tersebut menyelesaikan masalahnya dengan kebodohan dirinya, niscaya ia akan dihinakan manusia. Namun jika dihadapi dengan ilmu dan kelemahlembutan, ia akan mulia di sisi Allah ta’ala dan makhluk-makhluknya. Orang yang memiliki akhlak lemah lembut, insya Allah akan dapat menyelesaikan problema hidupnya tanpa harus merugikan orang lain dan dirinya sendiri.

Melatih diri untuk dapat memiliki akhlak mulia ini dapat dimulai dengan menahan diri ketika marah dan mempertimbangkan baik buruknya suatu perkara sebelum bertindak. Karena setiap manusia tidk pernah terpisahkan dari problema hidup, jika ia tidak membekali dirinya dengan akhlak ini, niscaya ia gagal untuk menyelesaikan problemanya.

Demikian agungnya akhlak ini sehingga rasullah memuji sahabatnya Asyaj Abdul Qais dengan sabdanya : “Sesungguhnya pada dirimu ada dua perangai yang dicintai Allah yakni sifat lemah lembut (sabar) dan ketenangan (tidak tergesa-gesa)”. (HR. Muslim)

Akhlak mulia ini terkadang diabaikan oleh manusia ketika amarah telah menguasai diri mereka, sehingga tindakannya pun berdampak negatif bagi dirinya ataupun orang lain. Padahal rasulullah sudah mengingatkan dari sifat marah yang tidak pada tempatnya, sebagaimana beliau bersabda kepada seorang sahabat yang meminta nasehat : “ Janganlah kamu marah.” Dan beliau mengulanginya berkali-kali dengan bersabda : “Janganlah kamu marah”. (HR. Bukhari). dari hadits ini diambil faedah bahwa marah adalah pintu kejelekan, yang penuh dengan kesalahan dan kejahatan, sehingga rasulullah mewasiatkan kepada sahabatnya itu agar tidak marah. Tidak berarti manusia dilarang marah secara mutlak. Namun marah yang dilarang adalah marah yang disebabkan oleh hawa nafsu yang memancing pelakunya bersikap melampaui batas dalam berbicara, mencela, mencerca, dan menyakiti saudaranya dengan kata-kata yang tidak terpuji, yang mana sikap ini menjauhkannya dati kelemahlembutan.

Didalam hadits yang shahih Rasulullah shalallahu ‘alahi wa sallam bersabda : “Bukanlah dikatakan seorang yang kuat itu dengan bergulat, akan tetapi orang yang kuat dalam menahan dirinya dari marah”. (Muttafaqqun’alahi).

Ulama telah menjelaskan berbagai cara menyembuhkan penyakit marah yang tercelah yang ada pada seorang hamba, yaitu :

  • Berdoa kepada Allah, yang membimbing dan menunjuki hamba-hambaNya ke jalan yang lurus dan menghilangkan sifat-sifat jelek dan hina dari diri manusia. Allah ta’alah berfirman: “Berdoalah kalian kepadaku niscaya akan aku kabulkan.” (Ghafir: 60)

  • Terus-menerus berdzikir pada Allah seperti membaca Al-Quran, bertasbih, bertahlil, dan istigfar, karena Allah telah menjelaskan bahwa hati manusia akan tenang dan tenteram dengan mengingat Allah. Allah berfirman : “Ingatlah dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram” ( Ar-Ra’d : 28).

  • Mengingat nash-nash yang menganjurkan untuk menahan marah dan balasan bagi orang-orang yang mampu manahan amarahnya sebagaimana sabda nabi shalallahu ‘alaihi wasallam : “ Barangsiapa yang menahan amarahnya sedangkan ia sanggup untuk melampiaskannya, (kelak di hari kiamat) Allah akan memanggilnya di hadapan para makhluq-Nya hingga menyuruhnya memilih salah satu dari bidadari surga, dan menikahkannya dengan hamba tersebut sesuai dengan kemaunnya “ (HR. Tirmidzi, Ibnu Majah dan dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani, lihat shahihul jami’ No. 6398).

  • Merubah posisi ketika marah, seperti jika ia marah dalam keadaan berdiri maka hendaklah ia duduk, dan jikalau ia sedang duduk maka hendaklah ia berbaring, sebagaimana sabda rasulullah shalallahu alaihi wa sallam : “ Apabila salah seorang diantara kalian marah sedangkan ia dalam posisi berdiri, maka hendaklah ia duduk. Kalau telah reda/hilang marahnya (maka cukup dengan duduk saja), dan jika belum hendaklah ia berbaring.” (Al-Misykat 5114).

  • Berlindung dari setan dan menghindar dari sebab-sebab yang akan membangkitkan kemarahannya.

Demikianlah jalan keluar untuk selamat dari marah yang tercela. Dan betapa indahnya perilaku seorang muslim jika dihiasi dengan kelemahlembutan dan kasih sayang, karena tidaklah kelemahlembutan berada pada suatu perkara melainkan akan membuatnya indah. Sebaliknya bila kebengisan dan kemarahan ada pada suatu urusan niscaya akan menjelekkannya. Rasulullah shalallahu alaihi wa sallam bersabda : “ Tidaklah kelemahlembutan itu berada pada sesuatu kecuali akan membuatnya indah, dan tidaklah kelembutan itu dicabut kecuali akan menjadikannya jelek.” (HR. Muslim).

About these ads

36 Komentar

  1. dya said,

    Agustus 28, 2007 at 11:42 am

    asaalamualaikum. wr wb

    Adalah suatu keistimewaan apabila seeorang terampil mengelola amarahnya.
    namun terkadang orang-orang yang mampu menahan marah sering dianggap enteng oleh orang-orang yang , boleh dikatakan, memiliki karakter keras. Bgaimana caranya agar kita bisa mempertahankan keinginan kita untuk menahan marah , namun tidak begitu saja dianggap remeh oleh orang lain?

    • Yunita Hatibie said,

      April 27, 2011 at 2:38 pm

      Cukup katakan saja dirimu sedang marah dan tidak bisa mentolerir perilakunya dengan menggunakan bahasa yang baik dan sopan.. Setelah itu diam dan beristighfar memohon perlindungan Allah dari amarah..

  2. sabil said,

    Agustus 28, 2007 at 2:10 pm

    assalamulikum..

    saya menyokong pendapat yg mengatakan menhan marah itu adalah baik..
    tetapi kdangkala org lain menggunakan kita krn kita ini org yg sabar..tp bagaimana kita hendak mengajar org yg selalu mempermainkan / menggunakan org yang tak reti nak marah.

  3. hati hendak bersuara said,

    Desember 7, 2007 at 2:39 pm

    hari ini, saya gagal menahan amarah…saya pun menangis dan menyesal. ingin rasanya kembali tapi ternyata ego dan logika berkata lain. dan entahlah…apa keputusan saya besok! sungguh berat beban da’wah dan begitu sulit menerapkannya untuk diri sendiri…saya merasa gagal! marah???? saya rasa sampai saat ini saya masih marah…pada diri sendiri!

    • Yunita Hatibie said,

      April 27, 2011 at 2:41 pm

      Jalan menuju ridha-Nya tak selalu bertabur bunga.. Saya juga kemarin tak lulus ujian amarah tapi Allah selalu menerima tobat hamba-Nya.. Manusia tak ada yang sempurna dan butuh waktu yg tak sedikit tuk menjadi sebaik-baikx manusia.. People change.. Tetaplah semangat n janganlah berputus asa..

  4. ahmad irfan said,

    Februari 17, 2008 at 5:53 am

    Assalamu alaikum
    Amarah ? sungguh hanya kesabaran yang akan menjadi peredamnya…..
    kesabaran yang tidak ada batasnya !!!!

  5. andrinurhadi said,

    Oktober 27, 2008 at 1:27 pm

    sabar…….limit tak terhingga…..

  6. asri said,

    Oktober 28, 2008 at 3:11 pm

    bisa ga kasi kita tips cara buat nggak males ngerjain shalat lima waktu?

  7. dedi said,

    November 14, 2008 at 4:46 pm

    kadang amarah tidak bisa diredam karena emosi

  8. anthon h.r said,

    Januari 8, 2009 at 11:40 pm

    assalamualaikum wr.wb.,subhanallah,allohuakbar Maha Besar Allah.
    malam ini Allah tlah memberikan petunjuk bagiku,dan dekat padaku.ayat2 dan surat/hadits dari situs inilah saya mendapatkan hidayahnya.
    tak bisa banyak komen bagi saya….
    Alhamdulillah ya Allah

  9. ijay said,

    Januari 24, 2009 at 10:01 am

    meredam marah membuat kita senantiasa sehat. kalau menahan amarah akan menyebabkan tumpukan amarah. maka redamlah dan maafkan. berdamailah dengan diri sendiri. buat apa marah kalau yang di marahi tidak tahu kalau kita marah. marahlah ketika ada kedzoliman kufar. marahlah ketika islam di lecehkan. marahlah ketika saudara kita terdzolimi.

  10. lia said,

    Januari 28, 2009 at 11:51 am

    assalammu’alaikum wr.wb
    Hr ne ak g bs menahan dri 2 g marah,, tman2 membwt sya kengkel sepanjang praktikum hr in,, pdhl sy udh selesaikan 3 laporan, pi ttap aj kwn 1kel g mw bntu sya 2 nyelesain laporan brikut nya,,saya ksel,,blum gy final yg bkin skit kepala, saya g mnta lbh dr kwn2,tpi plg g mreka mw tw tgs2 berikutnya,,
    ap yng hrs sya lakukan y ALLAH…apkh sya hrs mrah dan menangis,dan trs memaksakan dri 2 bwt tgs2 tsb..?sngguh sy tak snggup y ALLAH..

  11. hery said,

    Maret 25, 2009 at 3:19 pm

    assalamu’alaikum warrah matullahi wabarakatuh

    hari ini saya mengalami kegundahan hati kepada orang yang saya kagumi telah berbuat kesalahan dan merugikan orang lain. marah, gengsi, kelembutan yang tidak ada dalam menyikapi masalah, saya kesal dan ingin berbuat sesuatu untuk kebaikannya dan kebaikan orang disekitarnya…maaf saya ingin tahu dan belajar bagaimna menghadapi orang seperti ini bisa dibimbing tips dan pencerahannya?sapa saja yang bisa membantu…terimakasih sebelumnya atas bantuannya…

    wassalamu’alaikum warrah matullahi wabarakatuh

  12. dada said,

    Maret 29, 2009 at 6:52 pm

    kadang kesulitan menghadapi kemelut yang hadir membuat seseorang tak mampu membendung amarah yang tersulut. namun jika ketemu seseorang yang awalnya kita kenal sosok yang mengagumkan.. jangan segera tayangan kebencian. seharusnya sebagai seseorang yang mengagumi.. sapalah dengan bersahabat. meski dia tak mengubris setidaknya kita punya niat untuk mengerti mengapa dia begitu… dan kelembutan tutur kata kita kadang kala membangunkan kembali kekuatan yang ada dalam dirinya sehingga dia tetap menjadi sosok yang kita pantas kagumi…. demikian…buat hery.

  13. Dian Andamari said,

    April 28, 2009 at 11:10 am

    Kalau saya pribadi begitu ingin marah, olah nafas dulu (tarik, tahan dan hembuskan), langsung baca istighfar. Memang sih tidak mudah, tetapi kalau sering dilatih insya Allah. Semoga kita semua dapat menjadi manusia sabar. Karena sabar itu keutamaan seorang muslim.

  14. lita said,

    Mei 22, 2009 at 2:53 pm

    Saya sangat sulit sekali mengeluarkan kata-kata dari bibir saya seperti ada yg tertahan di leher saya ketika sedang menahan amarah. bagaimana caranya agar saya bisa mengungkapkan isi hati saya agar lawan bicara saya tidak tersinggung.

  15. Ibn Adil said,

    November 23, 2009 at 7:59 pm

    Meredam amarah tidaklah mudah, cuma kesabaran yang bisa menjinakkannya. Makanya kalau merasa ga mampu bersabar, hindarilah setiap pemicu kemarahan itu. Oke.?

  16. dinda said,

    Maret 23, 2010 at 2:23 pm

    mencoba untuk bersabar dan tahan emosi.,itu akan lebih baik..

  17. crezo said,

    Mei 31, 2010 at 8:43 am

    terkadang lok dah emozi sulit diredam,kalau tidak dilampiaskan
    hati kita tdk lega…tapi walaupun begitu kita haruz dapat mengontrol diri kita sendiri..

  18. andhika said,

    Juli 13, 2010 at 3:48 pm

    saya baru saja mengatakan sesuatu yang tak pantas kepada istri saya..dan saya menyesalinya. seringkali saya tidak bisa menahan untuk tidak membalas menyakiti bila saya disakiti…masyaallah bagaimana ini ya?

  19. Donita said,

    Juli 26, 2010 at 10:30 am

    saya juga kita, klo nurutin marah terlebih pada kluarga, pasti ujung2nya menyesal.. memang menjadi penyabar dan pemaaf itu susah..

    — visit http://m.rujakasik.com

  20. Maya said,

    Juli 26, 2010 at 2:56 pm

    menahan amarah adakalanya mudah karena pesan dari baginda Rasulullah SAW…..adakalanya marah itu kita lakukan pada orang untuk kebaikan dirinya…

  21. Dpand said,

    Oktober 1, 2010 at 11:39 pm

    Terkadang saya susuah menahan Marah, tercurahkan marah saya
    walapun terkadang sering ingat untuk tidak marah ketika sedang marah, tetap saja tak terkontrol , mohon maaf kepada orang yang saya marahi,

  22. adil said,

    Maret 11, 2011 at 11:22 am

    thanks ya akhi….

  23. Saleh said,

    Mei 11, 2011 at 6:30 pm

    Mang klw lgi emosi, smua trlihat gelap tdk knal yg lainx slain egox yg gde.
    tp smua hrus dgn mmaafkan N mnerima.

  24. Lidah yg Tajam said,

    Juni 7, 2011 at 11:26 pm

    Asslamu’alaikum wr. wb.
    Sy sgt mnyesal ats setiap perilaku sy ktka mrh.Lidah ini sllu brkta tjam sprti pisau.Apakh Allah akn mngampuni sy ats lidah sy yg sll mnykiti ht seseorg ktka sy mrh??mngpa ketika sy mncb brsbr,menahan amrh sy dianggp mansia yg trllu lemah namun ktka sy mrh mk lidah sy akn melukai seseorg dan sy pst sgt brslh,apa yg hrs sy lakukan?
    Saat Sy hny bs menahan amrh,brsbr ht mlh semakin geram,apakh sy blm bs ikhls dlm menahan amrh dan bersbr?

  25. kasnan said,

    Juli 26, 2011 at 5:50 pm

    aslmkm..
    Sungguh amarah adalah awal kehancuran, yang ada adalah bertambah pelik dan runyam

  26. nia said,

    Juli 27, 2011 at 5:10 pm

    menahan amarah sudah ada aturannya dalam AL QURAN ..

  27. safei said,

    Oktober 22, 2011 at 1:45 pm

    Bagaimana kl kita sdh berbicara dg kelembutan dan kasih syang tp org tersebut tdk merubah malah tambah jadi,dan seolah meremehkan.Apa yg hrs kulakukan ?

    • Januari 18, 2012 at 10:52 am

      bissmillah……………jk sudah dg kelembutan gak mempan,jurus selanjutnya dekati terus sekali2 ajakin makan,anda ajak teman anda yg belum kenal, kenalkan pd orng tsb.ungkapkan kebikan2nya,tp sy salut pd anda,jgn bosan2 untuk mengajak k arah kebaikan pd orng lain,d samping HABLUMINALLOH jg HABLUMINANNAAS

  28. Yoga said,

    Januari 15, 2012 at 8:01 pm

    Makasih,,semoga saya dapat slalu menjaga amarah saya yg lum labil

  29. tria eka said,

    Februari 6, 2012 at 2:37 pm

    ASSALAMUALAIKUM :)
    saya mau share, kalau saya ada banyak kendala tentang menahan amarah. saya itu kalau ada orang salah sedikit aja, atau ada orang yang banyak nanya, pasti saya langsung marah… padahal saya tau kalo hal itu adalah hal yang sangat sepele. terus kalo marah kadang2 saya ekspresikan dengan melempar barang. sungguh saya sangat tersiksa dengan kelakuan dan sifat saya sendiri, saya sangat tersiksa. sangat susah bagi saya untuk menahan amarah . sedih rasanya

  30. haney said,

    Maret 20, 2012 at 7:09 pm

    saya punya tetangga nenek2 yang suka sekali kalau warungnya dirubungin remaja buat nongkrong,, tapi itu bukan lah masalah bagi saya asal jangan mengganggu, tapi beberapa hari ini saya sensitif banget karena lagi haid, hingga barusan saya dengar nenek itu menggunjingkan saya dan keluarga saya,, saya sakit hati,, marah banget rasanya,, sampai beberapa hari saya jadi suka manyun ke inget kejadian itu, saya ingin melupakan semua beban dihati saya, tapi sakitnya masih berasa sampai skrg,, gimana caranya saya bisa mudah melupakan dan ga dendam kalau ketemu atau liat nenek itu lagi??? :(

  31. haney said,

    Maret 20, 2012 at 7:14 pm

    maaf,,, saya lupa ngucapin salam,,,, assalamu’alaikum….. *ini salah satu kekurangan saya kalo lagi bete/marah,,, kadang yang wajib dan baik seperti ngucap salam, doa sebelum bobo, sblum mandi dll sering terlupa begitu saja,, sudah parahkah kadar kemarahan saya ini?? :(

  32. saffie anam said,

    April 19, 2012 at 10:59 pm

    assalamualaikim….ada gha cara2 menahan marah


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: